Bermain Dengan Mind Map

Sejauh ini, saya tak pernah lepas dari corat-coret mlungker yang dinamakan mind map saat berkeinginan melepas postingan di blog. Selain efektif menemukan missing link di topik pembahasan, coretan bagai belalai gurita itu juga berjasa memberi visi awal dan gambaran besar pada akan seperti apa postingan itu nantinya.

Dan membuat mind map ini bisa dibilang gampang-gampang susah. Google saja menyediakan lusinan metode, konsep dan pola mind map yang dapat diaplikasikan di berbagai keperluan, baik personal, bisnis maupun pendidikan. Bagus memang, kita tinggal pilih mana yang sekiranya cocok, poles sedikit dan hupla, jadi.

Nah, salah satu metode favorit yang sering saya gunakan adalah model jurnalis, dimana jurus 5W (who, what, where, why, when) dan 1H (how) dikaitkan pada source topik yang ingin diulas. Seperti ini kira-kira…

Gambaran rumus di atas bukan sesuatu yang baku sih, karena salah satu hal yang paling menarik dari mind map adalah fleksibilitas. Yup, fleksibel saja. Toh mind map menganut azas berfikir radian, yaitu memulai dari satu titik sumber, lalu tersebar ke segala arah dengan bebas, sehingga diharapkan nanti mampu menghadirkan ide-ide baru secara simultan. Intinya ya satu, berimajinasi sajalah :)

Contoh konkritnya begini…

Mind Map Untuk Blogging(mind map postingan Menanggalkan Kulit Sang Idola)
Mind Map Untuk Blogging(mind map postingan Membentuk Tubuh Seksi di Artikel Blog)

Dan akan lebih bagus lagi jika diselipkan image hasil coretan sendiri seperti ini…

Mind Map Untuk Blogging(sketsa tangan bahan image postingan)

Bagaimana, konsep kuno hasil pemikiran Aristoteles yang kemudian dimodernkan oleh Tony Buzan ini bisa jadi senjata yang ampuh, bukan?

So, selamat bercorat-coret, and have fun! :)

Share Button

About Darin

Hai, terima kasih sudah membaca artikel di blog ini. Untuk selanjutnya, Anda bisa berlangganan artikel secara gratis via RSS Feed atau lewat Email. Dan untuk mengenal saya lebih dekat, mari cuap-cuap bareng di Twitter dan jangan lupa sempatkan buka laman About dan Arsip blog ini.
This entry was posted in Blogging, Inspirasi, Tips Menulis and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

93 Responses to Bermain Dengan Mind Map

  1. Pertamaxxx kah ?

  2. Streching dulu dech….abis ini baru comment serius…

  3. Really nice ,Kang…metode ini belum saya coba. tapi dari hasil pembahasan diatas. sepertinya memang sangat membantu supaya artikel kita tersaji secara sistematis dan bisa mengena point point nya…

    • Darin says:

      Betul bli. Tapi setidaknya kita liat model2 mind map yang lain, karena mungkin model yang ini masih ada kekurangannya.
      Sip. Lanjut! :)

  4. Joko Sutarto says:

    Saya juga sudah punya buku Tony Buzan ini. Namun problem klasik saya belum menuntaskan bacanya. Ha Ha Ha. πŸ˜›

    Terus terang saya belum menggunakan metode Mind Map ini dalam menulis. Dan saya tidak tahu apakah tulisan saya bisa seperti pohon yang Mas Darin gambarkan itu. Namun kalau kaidah 5W 1H itu sepertinya saya pun sudah terapkan tanpa sengaja.

    Tapi terlepas dari apapun itu metodenya, dengan berjalannya waktu dan seringnya kita menulis mana pola yang terbaik buat kita suatu saat akan ketemu dengan sendirinya, kok. Betul, tidak Mas Darin? :)

    • Darin says:

      Yup pak! Sebenarnya secara alamiah, saat kita menulis juga pasti memikirkan 5W 1H. Dan pohon mind map itu hanya sketsa kasar. Tapi kadang2 ada saja hal2 yg baru keluar setelah coret-coret di mind map yg tadinya belum terfikirkan.

      Yah, hanya sekedar sharing, bahwa inilah yang sering saya lakukan. Saya ingin tahu blogger2 yang lain metodenya bagaimana :)

  5. Ami says:

    Mind mapnya oke juga. Saya nulis kayak resep dokter, gak ada yang bisa baca, hehehe…. Soalnya kadang gambaran tulisan bisa melesat cepat.

    Kadang menterjemahkan sambil suapin anak-anak kecil di baby day car.

    Laa haula wala quwwata illa billah…

    Kapan-kapan mau nyoba versi mind map mas Darin…

    • Ami says:

      Sori, maksudnya baby day care…

      • Darin says:

        Wow, salut sekali Ami bisa nulis diselingi aktivitas lain. Saya sepertinya susah :(
        Baby day care? Hmm, semacam posyandu kah?

        • Ami says:

          Menurutku bukan multi tasking. Hanya pikiran mencoba mengontrol keinginan menulis, padahal mesti ngurus baby ato balita. Baby day care ada di lantai 2 bangunan playgrup, mengasuh, mendidik anak yang umurnya belum cukup untuk sekolah playgrup. Ssstt, jangan bilang-bilang kalo aku guru dadakan. Tapi sekarang enjoy banget urus bayi dan anak-anak…

          • Darin says:

            Hmm, berarti masih satu kesatuan dengan playgroupnya ya? :)
            Yup, keinginan menulis itu memang tak kenal tempat dan waktu. Semangat ya Mi :)

  6. andi sakab says:

    wah, saya sudah lama engga coret-coret lagi. jadi gatel nih πŸ˜€

    jurus 5W + 1H memang masih jurus kanuragan penulis yang dari jaman dahulu kala sampai sekarang masih ampuh euy

  7. blogger admin says:

    Ada mind map dengan HTML5 canvas.
    Keep on blogging sobat sukses selalu.

  8. dHaNy says:

    Wah mas Darin memang total dalam menulis, saya sendiri mind map nya cuma di kepala aja langsung nyereeeett aja pena keyboardnya. Ngacak deh hasilnya.hehe…
    Terima kasih tipsnya bagus juga untuk saya coba mas Darin.

    • Darin says:

      Sepertinya saya lebih total dalam menggambar deh he2 πŸ˜€
      Free writing yg mas Dhany lakukan juga bagus, itu sama saja dgn mind map, cuma free writing sifatnya lateral, lurus. Kalo mind map kan radian.
      Ok mas Dhany, tos dulu! :)

  9. Kim says:

    Gaya ngeblogmu yang pake gambar sebenarnya udah terlintas dipikiran saya lho mas.
    Cuma, saya gak pede publishnya, trus kena penyakit males juga. Akhirnya cuma kalimat dan gambar colongan google. Hehe.
    Mgkn karna saya suka musik, bisa gak ya bikin artikel pake nada C Am Dm G hingga menimbulkan bunyi? #ngayal πŸ˜€

    Hmm.. Untuk 5W + 1H udah dari jaman doeloe saya dapet, cuma kadang saya terlampau fleksibel hingga nulis tanpa patokan itu.
    Makasih udah diingetin mas.
    Mantap.
    Tos..
    πŸ˜€

  10. Deny Gnasher Setiyadi says:

    Ah lagi-lagi mas Darin memberi inspirasi :)
    Saya coba ah :)

  11. belum pernah saya corat-coret gtu mas, biasanya konsep 5w1h itu tetep terkonsep tp hanya dalam pikiran ga sampe turun ke kertas.

    Cuman dulu sering make saat masi skul..

    • Darin says:

      Menurut saya sih lebih afdol coret2 di kertas mas zainul. Ngga usah bagus2. Saya aja pakai buku2 bekas. Yang penting ada gambaran lah apa2 yg mau dituliskan. Jadi ga blank sama sekali he2 :)

  12. icit says:

    pertamaaaxxx….

    oo jadi bagusnya begitu ya.. *manggut2*

  13. Satria Yudha says:

    Saya ga pernah pakae mind map,langsung tulis aja πŸ˜€
    tp mungkin lain kali akan coba pakai mind map ini ..heee
    salam kenal

  14. iskandaria says:

    Makin terbentuk aja nih karakter tulisan mas Darin. Soal mindmap, jujur saja jarang saya praktekkan mas. Selama ini kalau ada ide ya langsung aja dipikirkan pengembangannya di dalam pikiran (tanpa pernah saya tuliskan di kertas).

    Namun mind mapping menurut pakar penciptanya mirip dengan kondisi syaraf-syaraf otak kita yang berpencar menyebar ke segala arah. Jika demikian, tentu saja sangat baik untuk mengembangkan ide mentah yang diperoleh.

    Namun tetap saja saya malas corat-coret πŸ˜›

    • Darin says:

      Kadang ada juga penulis yg tak perlu mind map, seperti mas Is ini. Mungkin keprigelan (keluwesan) menulis jg berpengaruh. Jadi tergantung bagaimana kebiasaannya saja sih saya kira.
      Saya fikir mas Is pake mind map, ternyata ngga ya? :)

  15. Kimi says:

    Dulu saya gak pernah coret-coret kalau mau ngeblog. Maksudnya, gak pake bikin mind map atau brainstorming atau apalah. Kalau udah di blog-post editornya ya langsung saja nulis. Ngalir aja gitu. Meski entah nanti hasilnya bagaimana.

    Tapi, sejak beberapa bulan terakhir (lupa tepatnya kapan), saya mulai pake mind map. Saya belajar untuk membiasakan diri sebelum menulis postingan, saya tulis dulu ide-ide saya di mind map. Ternyata jauh lebih bagus hasilnya! *ini sih menurut saya

    Setidaknya melalui mind map, saya belajar untuk menulis (berpikir) terstruktur. πŸ˜€

    Sekarang, kalau ngeblog tanpa pake mind map, saya malah merasa aneh. Blank aja rasanya kalau nulis tanpa ada panduan mau nulis apa. πŸ˜†

    • Darin says:

      Betul Kim. Saya sendiri ngerasa, kalau pake mind map tu ada sugesti bahwa artikel itu bakal jadi, ga cuma khayalan semata. Banyak kemungkinan2 yg baru keliatan waktu coret2 mind map.
      Asiknya ada tmen yg seneng mind map juga :)

  16. alamendah says:

    Saya jarang banget pake mind map, palingan setelah cari inspirasi dengan semedi 7 jam 7 menit 7 detik terus ngadepin kompi buka microsoft word. Kalau lancar ya lansung bercumbu dengan keyboard. Kalau gak, paling nulis point2nya saja terus di simpan di hardisk.
    Kadang 7 hari, atau 7 bulan baru dilanjutin lagi. Hehehehehe….

    • Darin says:

      Hehehe, mas Alamendah persis sama seperti yg saya lakukan dulu. Semua ide diketik di word lalu disave di folder2. Tulisan2 itu diedit pada jadwal2 tertentu, kadang bis sehari, dua hari bahkan lebih. Ya, sama kayak saya dulu mas :)
      Nah, skarang ga kepingin nyoba mind map? :)

  17. ada-akbar.com says:

    mind map yang dimaksud yang begini to ?

  18. kang ian dot com says:

    hahah mungkin karena g make mind map jdi kadang tulisan suka belok ditengah2 y kadang judul tiba2 aja dignti karena setelah dibca koq g nyambung amat hahaha makasih ms tipsnya ^^
    dengan gambar sendiri memang mantap..tapi sy malu ah g bs gambar hehehe

  19. weleh2, sebaiknya diadakan lomba seo dengan kata kunci 5w 1h xD

  20. ismail says:

    Model yang mas darin gunakan itu memang terbukti ampuh lho..

    Saya pun masih menggunakannya tapi pada penulisan artikel kuliah atau karya ilmiah. kalau untuk tulisan blogging saya kurang menerapkannya..

    • Darin says:

      Ini aslinya memang jurus untuk menulis artikel ilmiah dan berita. Untuk blogging, ya sekedar mind map agar postingan bisa banyak perspektif sekaligus fokus pada satu topik.
      Ok mas Ismail, *tos* :)

  21. achoey says:

    ya sobat
    mind map sekarang dikenalkan bahkan mulai ke anak2
    nah kalo buat saya, ngeblog mind map nya ya di pikiran itu sendiri
    buka notebook, beberapa saat berpikir, nulis deh πŸ˜€

    • Darin says:

      Itu bagus juga kang Haris, ini cuma sharing jurus saya saja :)
      Kalo kang Haris mah saya yakin dah mantap ga pake mind map juga hehe :)

  22. Agus BF says:

    Saya juga belum pernah melakukan mind map buat diri sendiri, kalaupun pernah beberapa tahun yang lalu untuk keperluan anakku masuk sekolah mana yang cocok? Kalau sebagai blogger saya harus lebih banyak belajar lagi nih…salah satunya dengan teori 5w 1h xD karena walaupun banyak ide tapi kalau tidak punya skill cara menulis mungkin juga sulit menuangkannya? ditambah lagi H2C=harap-harap cemas, kalau tulisan sudah jadi diposting tinggal menunggu reaksi dan tanggapan para pengunjung.

    • Darin says:

      H2C πŸ˜€ Ya, saya jg sering begitu mas Agus. Tapi setelah difikir2 skarang saya nyantai saja lah. Respon dari pembaca itu feedback, jadi bisa di buat masukan yg bagus. Kalau pun tidak, ya setidaknya kita sudah mempublish pemikiran di blog, itu sudah membuat plong he2 :)

  23. Fadly Muin says:

    ada yang suka ada juga yang terganggu dengan mind map ini mas.

    menurutku untuk tulisan2an pendek, seperti di blog tidak terlalu membutuhkan mind map. cuma mungkin untuk memunculkan ide, bisa saja digunakan. tapi untuk menyusun sistematika seperti itu agag rumit. apalagi yang belum terbiasa menulis. bisa KO duluan :)

    tapi, untuk penulisan yang agag panjang, misalnya buku/ebook. saya rasa mind map ini sangat membantu. sebab kita menulis begitu terstruktur dan menemukan benang merahnya. cara ini saya terapkan dalam menulis Ebook saya.

    gitu sih menurutku mas Darin πŸ˜€

    • Darin says:

      Betul mas Fadly. Berhubung artikel blog hanya sekitar 200-500 kata, sepertinya penggunaan mind map ini terlalu rumit, karena akan menambah daftar pembahasan. Tapi untuk urusan lecutan ide, saya rasa masih relevan. Soalnya tak semua ide2 bisa terlintas saat free writing.

      Naah kalau ebook saya setuju mas. Saya salah satu penggemar ebook mas Fadly πŸ˜€

  24. pututik says:

    ini sering saya bahas dengan istri saya, apalagi untuk anak yang kadang sulit diajak kompromi dengan hafalan termasuk saya sendiri. kuncinya adalah kesabaran dalam melatih otak.

    • Darin says:

      Ya, konsep mind map ini jg ampuh untuk pendidikan anak2, malah lebih dianjurkan. Betul pak, butuh kesabaran. Tapi kalau sudah terbiasa, saya kira malah lebih menyenangkan, betul? :)

  25. genial says:

    sketsanya bagus banged kang… jadi kepingin ngwarnain ajja nii pake photoshop :p

  26. aldy~PF says:

    Biasanya coretan tambah banyak kalau sedang membuat desain (bangunan) πŸ˜€

  27. DikMa says:

    wah, hebat nih si Mas
    nggak bisa saya yang kaya ginian..
    tetap semangat

  28. Agus Siswoyo says:

    Sebenarnya tergantung karakter masing-masing orang. Ada yang suka langsung menulis, ada juga yang lebih dulu dicorat-coret. Kalau untuk mas Darin yang dominan otak kanan (artistik, romantis, ekspresionis) cara ini memang tepat digunakan.

  29. Kombor says:

    Wah… kalau saya sih tidak sempat bikin peta benak seperti itu. Peta benak postingan saya saya picturize di benak saya sendiri. Bagaimana kalau seperti itu?

    • Darin says:

      Tak apa kang Kombor, masing2 blogger punya trik2 sendiri kok. Saya jg sering mengimajinasikan di benak, dan dengan mencoret-coretnya imajinasi itu bakal terlihat lebih jelas :) Trims kang, dah mampir.

  30. julicavero says:

    mind map ini tampaknya ga ribet ya sob..perlu diterapkan neh..hehe.belajar dulu achhh

  31. eser says:

    Saya juga pernah mengetahui hal ini bro dari seorang wartawan ketika saya tanya bagaimana caranya bisa membuat tulisan yang menarik… Tapi ya dasar penyakit udah mendarah daging maka sering lupa-lupa ingat, padahal bagi saya cara ini sagat ampuh dalam membuat sebuah artikel blog

  32. Subkhan says:

    wah, jujur saya ndak pernah memikirkan bikin artikel blog dengan sketsa mindmap mas. Mengalir dengan sendirinya, pantesan kalo kadang menulis hal ga penting sama sekali. hahaha…

    betul juga ya ni bisa munculin ide.., dulu awal2 ngeblog meski ndak pake mindmap saya tulis di note dulu poin2 pentingnya. terus muncul ide2 baru. kalo ini saya ulang lagi, kayaknya bkal muncul ide2 yg lebih baru. ok dah, abis nyelesein pe er, ntar posting yang rada berbobot. hohoho

  33. kamal says:

    saya juga sedang belajar pakai mindmap untuk menampung dan mematangkan ide2 tulisan. saya kenal mindmap dari buku2 hernowo (mizan) seperti mengikat makna, quantum writing dan bukunya bobby de porter dg judul quantum writer. dari buku2 tersebut diajari teknik menulis yg salah satu alat bantunya adalah mindmap.

    ndilalah di blog ini juga sedang dibahas ya. salam kenal ya mas. saya pemula banget nih dalam dunia blog dan menulis (dan juga mindmap).

  34. lompo ulu says:

    bener banget mas darin.
    mind map merupakan temuan yang masih tetap ampuh digunakan, saya tahu mind map sejak SMA dulu melalui sebuah buku cara belajar (lupa judulnya).

  35. kurtubi says:

    mind map, tuh seperti skenario yah. Bisa tahu sebelum dibuat.. bagus mas, saya suka sekali saya blm pernah menggunakannya, dlm bentuk coret2 tp dalam pikiran. Tp ya gitu, kalau tidak dicoret2 suka missing link heheh.. thanks masbro

  36. arif says:

    selain mind map, tool lain yg kadang saya pake juga adalah fishbone diagram, tp itu utk posting2 tertentu saja he3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *