57 thoughts on “How To Be A Twitter Addict

  1. Saya bisa bayangin kalau setiap aktivitas selalu diupdate statusnya di Twitter berapa kali setahun tweetnya. Ha Ha Ha 🙂
    Komik Mas Darin itu sudah sangat jelas menggambarkannya. Keren, mengena sekali pesannya.

    1. Kadang malah sering ngetwet ketimbang ngomongnya pak 😀
      Ironi memang. Apalagi kalau pas ada seminar2 gitu, yg nonton lebih memilih sibuk share twit materi seminar ketimbang memperhatikan pembicara hehe 😀

  2. ih telat akunya… gara2 hape bermasalah… sebellllllllll… harusnya aku yang pertamaxxxxxxxxxxx

  3. hahahahaha, seru banget komiknya.

    Twitter memang bikin mayoritas penggunanya jadi merasa ‘penting’. Makanya dalam satu minggu server2 twitter ntah berapa kali overload menampung segala macam ‘informasi super penting’ dari para orang ‘penting’.

    Salut buat mas Darin buat ‘sindiran penting’ ini.

      1. Memang benar, plus karena selalu didengerin, pengguna twitter jadi keterusan sering curhat/mengeluh di twitter – lahirlah generasi pengeluh 😉

  4. Ha..ha..

    Lama-lama saya jadi familiar juga dengan gaya bahasa para tweeps itu (yang pakai tanda bintang dan pagar di awal celotehannya). Sebenarnya itu bukan sesuatu yang baru karena cuma meniru gaya emoticon ketika tampilan gambarnya dinonaktifkan 😉 (terutama emo kaskus)

    Bedanya, emo kaskus pakai tanda : (titik dua). Sedangkan tweeps pakai bintang atau pagar 😆

    1. haha, ya begitulah mas. Berhubung di twitter saya blm nemu ada yg bisa nampilin emot, jadinya berkreasi sendiri pakai kata2 atau simbol2 😀

      1. Hanya untuk update postingan saja mas, mau dipanasi takut ndak banyak digunakan, maklum ditengah belantara, kalau tugas masuk kampung, ya ndak bisa ng-twit 😀

        1. Hihihi, nasib orang lapangan ya pak 😀 Saya juga mungkin gitu nanti periode pertengahan tahun. Kalau sekarang sih masih ndekem di office dulu 🙂

  5. itu buat kartunya pake apa yak?
    wah,twitterholic bgt,smpe2 apa aja yg dilakuin di update smua,wahwah

        1. Iya, sementara ini cuman comic strip dulu. Kalau komik panjang yang kerja kudu banyak. Repot kalo sendirian hehe 😀

  6. hahahahahahahah
    nyindir diri sendiri,,
    kalau saya gak maniak amat mas sama twitter n FB. kadang suka mikir kalo ngtweet ato update status FB.
    #aploss#

    1. Tapi untuk interaksi, twitter cukup ampuh kan? 😀
      Knp banyak mikir mas? Kan ga ada lembaga sensor di twitter, hehehe

  7. Namanya ya semua ada pasang surut. Kalo lagi seneng-senengnya sama sesuatu yang lain kalah semua. Apalagi ada sesuatu gantinya yang lebih “hot”.

    Tapi semoga suka dengan apapun karena ada manfaatnya. Termasuk ngetweet untuk tujuan baik. Gak tau nanti ada teknologi apalagi yah…

    1. Betul. Sampai sekarang masih terus bermunculan social media yang berusaha menandingi twitter. Ada koprol, plurk dsb, tapi kayakna twit masih digandrungi, atau lebih tepatnya dicandui hehe 🙂
      Ya, kita ambil manfaat yg baik2nya saja ya Mi 🙂

    1. jiahaha, wah padahal asik lho riz. Cepetan aja bikin akun lagi. Dah banyak temen blogger yang nunggu di sana lho 😀

  8. OOT,aku baru ngeh setelah lihat beberapa komeng di sini,link bisa beda warna tergantung platform yg di pakai,wp=cenderung ungu ,blogspot=biru…gimana cara buatnya mas Darin?

  9. Jadi inget iklan, mengabarkan sikon secara hiperbola plus dipaksakan (malah lucu jadinya :D). Saya suka komiknnya 🙂

    1. haha, ya begitulah mas. Malah ada penelitian, katanya sebagian besar tweeps itu bohong pada twit-nya, sebagai akibat dari pencitraan diri 😀
      Thanks apresiasinya 🙂

  10. wakakaka.. ini sih kakak perempuan saya mas… tiap kemana-mana pasti update twitter.. wakkakaaka #eksis

  11. berarti saya bukan tipikal twitter addict nih… saya bikin twitter cuma buat ungkapin uneg-uneg.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *